Upaya Melco Folds Yokohama Casino, Tetap Berkomitmen ke Jepang

Operator permainan dan perhotelan yang berbasis di Hong Kong, Melco Resorts & Entertainment, secara resmi telah mengakhiri upayanya untuk memenangkan hak untuk membangun resor kasino terintegrasi di Yokohama.
Ketua dan CEO perusahaan, Lawrence Ho, mengatakan Senin bahwa mereka akan menutup kantor mereka di kota, tetapi akan tetap berkomitmen untuk menjajaki peluang pengembangan di bagian lain Jepang.
Berita tentang keluarnya Melco dari Yokohama muncul tak lama setelah walikota baru kota terpadat kedua di Jepang itu memenuhi janji pemilihannya untuk menariknya dari perlombaan resor terpadu negara itu.
Pemerintah pusat negara akan mengambil tiga kemitraan antara kota/prefektur Jepang dan pengembang yang tertarik sebagai bagian dari upaya selama satu dekade untuk meningkatkan produk pariwisata lokal dengan penambahan pengalaman resor terpadu.
Di bawah undang-undang legalisasi kasino yang baru-baru ini diadopsi di Jepang, resor terpadu adalah kompleks serbaguna dengan kasino serta dengan beberapa hotel, tempat makan, dan berbagai atraksi. Properti skala besar, ketika akhirnya dibangun, akan ditujukan terutama untuk pengunjung internasional.
Yokohama dianggap sebagai salah satu pesaing teratas dalam perlombaan untuk tiga lisensi kasino yang diperebutkan, tetapi pejabat tinggi kota yang baru, Takeharu Yamanaka, minggu lalu menegaskan bahwa mereka tidak lagi tertarik untuk menjadi tuan rumah resor permainan.
Tuan Yamanaka terpilih pada 22 Agustus mengalahkan pendukung kasino Fumiko Hayashi yang mencalonkan diri untuk masa jabatan empat tahun keempatnya. Yokohama memasuki lipatan resor terpadu pada musim panas 2019 yaitu di bawah Ms. Hayashi.
Masih Berkomitmen ke Jepang
Dalam pernyataan hari Senin, CEO Melco, Mr. Ho, mengatakan bahwa mereka kecewa dengan keputusan Walikota Yamanaka untuk mengakhiri upaya Yokohama untuk memenangkan hak untuk menjadi tuan rumah resor terpadu, tetapi “bersyukur atas persahabatan yang telah kami bentuk selama proses tersebut. ”
Setelah awalnya mempertimbangkan Osaka sebagai mitra resor kasino mereka, Melco mengumumkan strategi “Yokohama First” pada musim gugur 2019.
Perusahaan sekarang akan menutup kantornya di kota, tetapi akan mempertahankan kantor perwakilan di Tokyo. Ibukota Jepang belum mengumumkan apakah akan mencari lisensi untuk menjadi tuan rumah kompleks kasino di bawah kebijakan implementasi IR negara itu.
Mr Ho lebih lanjut menunjukkan pada hari Senin bahwa “Melco telah bekerja di lapangan di Jepang selama lebih dari satu dekade” dan bahwa perusahaan sangat percaya pada “potensi jangka panjang negara dan tetap berkomitmen untuk mengeksplorasi peluang untuk mengembangkan terintegrasi terbaik di dunia resor di Jepang.”
Di bawah jadwal kebijakan IR pemerintah pusat saat ini, kota dan prefektur memiliki waktu hingga 28 April 2022 untuk membentuk kemitraan dengan pengembang pilihan dan mengajukan rencana resor.
Prefektur Nagasaki baru-baru ini bekerja sama dengan Casinos Austria untuk bersama-sama menawar salah satu dari tiga izin permainan, sementara sebuah konsorsium yang dipimpin oleh Clairvest Neem Ventures dari Kanada telah dipilih sebagai pengembang pilihan Wakayama. Osaka diperkirakan akan mengumumkan konsorsium antara MGM Resorts International dan Orix Corp. sebagai mitra resor terintegrasinya dalam beberapa minggu mendatang. Pembangkit tenaga kasino yang berbasis di Las Vegas baru-baru ini meluncurkan rencana untuk membangun mega-kompleks senilai $9,1 miliar di Teluk Osaka.
Sumber: Pelamar Yokohama yang gagal Melco masih berjanji ke Jepang: Ho, GGRAsia, 13 September 2021
Posting Melco Folds Yokohama Casino Effort, Tetap Berkomitmen ke Jepang muncul pertama kali di Casino News Daily.

Leave a Comment